Penyidik Tipikor Mulai Selidiki Dugaan Korupsi RSUD Besuki

0
BhasaFM
Karyawan dan dokter RSUD Besuki Situbondo saat melakukan aksi unjuk rasa, kamis (30/8/2018). (Dok. Radio BHASAFM)

Situbondo-Unit Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Polres Situbondo, mulai menyelidiki dugaan praktek korupsi pengelolaan keuangan Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Besuki.

Penyidik Tipikor konon telah meminta keterangan tiga orang saksi yang berhubungan keuangan, terdiri dari bendahara pengeluaran, bendahara pemasukan dan bendahara umum RSUD Besuki.

Kasatreskrim Polres Situbondo, AKP Masykur, mengatakan, penyidik meminta keterangan bendahara RSUD Besuki, untuk mengumpulkan data ada tidaknya dugaan korupsi selama kepempimpinan dr Budiono.

Masykur mengaku, penyidik juga telah mengamankan sejumlah dokumen pendukung. Setelah data terkumpul, penyidik akan meminta BPKP melakukan audit untuk mengetahui ada tidaknya kerugian Negara di RSUD Besuki.

Masykur menambahkan, Penyidik butuh waktu untuk menyimpulkan adanya dugaan korupsi. Yang pasti kata Masykur, penyidik akan bekerja secara professional selama proses penyelidikan berlangsung.

Seperti diberitakan sebelumnya. Dugaan korupsi pengelolaan keuangan di RSUD Besuki mencuat, saat para karyawan berunjuk rasa hingga dr Budiono dicopot dari jabatannya sebagai Direktur RSUD Besuki.

Aksi ini dilakukan para karyawan dan dokter karena mereka tidak digaji. Bahkan sebelumnya, meteran listrik RSUD Besuki disegel PLN karena tidak bayar tagihan rekening listrik.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.