Tidak Ada Jembatan Penghubung, Puluhan Siswa Nerobos Derasnya Air Sungai Pergi ke Sekolah

0
siswa SDN 1 Campoan, Kecamatan Mlandingan, harus menerobos derasnya aliran sungai untuk sampai ke sekolah (foto : Zaini Zain)

SITUBONDO – Puluhan siswa SDN 1 Campoan, Kecamatan Mlandingan, harus menerobos derasnya aliran sungai untuk sampai ke sekolah. Para siswa tak memiliki pilihan lain, karena tidak ada akses jalan lain untuk mereka menimba ilmu.

Tidak adanya jembatan penghubung, membuat para siswa harus bertaruh nyawa untuk bersekolah. Musim penghujan seperti sekarang ini, para siswa terancam hanyut terbawa air, mengingat debit air sewaktu-waktu bisa membesar.

Para guru SDN 1 Campoan bergantian piket di pinggir sungai di pagi hari dan siang hari saat jam pulang sekolah, mengawasi siswanya menyebrang sungai. Hampir dipastikan, para siswa basah kuyup terkena air sungai saat menyebrang.

Menurut Muhammad Fadli, salah seorang siswa, setiap hari dirinya dan temannya menerebos derasnya aliran sungai untuk bersekolah. Untuk menyebrang, para siswa berkumpul lebih dulu kemudian bergandengan melewati bebatuan sungai. Jika ada siswa tergelincir tidak akan terjatuh, karena tangannya sudah berpegangan dengan siswa lainnya.

Siswa kelas VI ini menambahkan, menyebrang sungai ke sekolah sejak masih kelas 1. Fadli mengaku, jika terjadi hujan lebat dirinya memilih tak bersekolah, jika karena takut hanyut terbawa arus sungai.

Sementara itu, salah seorang guru SDN 1 Campoan, Uswatun Hasanah mengatakan, di musim penghujan aktifitas belajar mengajar  memang agak sedikit terganggu. Sulitnya akses ke sekolah membuat siswa kadang datang terlambat ke sekolah.

Uswatun Hasanah menambahkan, tak hanya sering terlambat ke sekolah, para siswa kadang tak bisa pulang karena sedang turun hujan lebat. Para guru harus menemani siswanya hingga sore hari di sekolah.

Uswatun Hasanah mengatakan, sebanyak 24 siswanya tetap giat bersekolah meski harus menyebrang sungai. Meski demikian, Uswatun mengaku tetap khawatir, karena jika sedang turun hujan lebat akan sangat sulit menyebrang sungai.

Tak hanya menggagu aktifitas siswa yang akan pergi ke sekolah, tidak adanya jembatan juga menggangu aktifitas warga setempat. Warga yang memiliki sepeda motor, harus memikul motornya bersama-sama menyebrang sungai.

Di sungai Campoan sebenarnya pernah di banguan jembatan penghubung menggunakan dana PNPM Mandiri 2011 silam. Namun jembatan tersebut tak bertahan lama, karena ambrol terbawa arus sungai. Jika musim kemarau, warga biasanya membangun jembatan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.