Program Jambanisasi Digencarkan Untuk Menuju Situbondo Bebas Kebiasaan Bab Di Sungai 2024

0
126
Bupati Situbondo menandatangani kesepakatan pembangunan 197 jamban di 16 desa (Foto istimewa)

Situbondo, bhasafm.co.id- Bupati Situbondo, Karna Suswandi terus melakukan perbaikan dalam pembangunan di Kabupaten Situbondo. Salah satunya yang menjadi prioritas Bupati adalah pembangunan jamban ( jambanisasi ). Tahun ini akan dimulai membangun  sebanyak 197 unit jamban, sehingga tahun depan diharapkan Kabupaten Situbondo bisa mencapai status open defecition free atau ODF (masyarakatnya sudah tidak lagi buang air besar di sungai) dengan target 100 persen.

 

Pemerintah Kabupaten Situbondo menargetkan, 2024 Situbondo sudah lepas dari kebiasaan buang air besar di sungai. Catatan Dinas Kesehatan Situbondo, sudah tercapai 91,98 persen jamban yang terbangun di Situbondo. Tersisa 8,12 persen.

 

Bupati meminta kepada para kepala desa dan camat yang menjadi sasaran program pembangunan jamban untuk ikut mengontrol ke lokasi, memastikan pembangunan jamban berlangsung dengan baik.

 

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Situbondo, dr. Sandi Hendrayono mengatakan bahwa program pembangunan jamban bertujuan untuk mengurangi kebiasaan masyarakat agar tidak membuang air besar sembarangan.

 

Kata dr Sandi, 91,98 persen desa yang sudah berstatus ODF di Situbondo atau sebanyak 112 desa. Selebihnya belum memiliki jamban. Tahun ini, pemerintah akan membangun 197 jamban yang  diharapkan mampu menuntaskan kebutuhan jamban masyarakat Situbondo. Anggaran dana pembangunan jamban bersumber dari dana bagi hasil cukai hasil tembakau atau DBHCHT.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.